baiknyer~ diorg nieh~

Mei 03, 2009

zunnun & ain



22hb. Feb. 1999, Rabu

Suasana kelas 1 Gama riuh rendah tanpa kehadiran Cikgu Rashidah. Aku tengok dikelilingku masing – masing dengan kumpulan masing – masing ber’huha-huha’ dan bergelak ketawa. Ntah apa yang kelakar aku tak pasti. Yang aku tahu, laporan untuk kelab media ni mesti aku siapkan sebelum Kak Farha bising. Aku pun tak faham dengan Kak Farha tu, punya la banyak manusia senior dalam kelab tu, aku yang baru 2 bulan kat sekolah menengah ni jugak yang jadik mangsa. Kes buli junior ke?

Ini semua sebab mulut si jahat yang perasan handsome yang sakit otak tu. Siapa lagi kalau bukan Zunnun Lutfi Abdul Rauf. Disebabkan dia la aku terpaksa pikul tanggungjawap setia usaha pada usia yang setahun jagung ini. Echehchehcheh…. Tapi macam tak logik la kan bila budak Form 1 pegang jawatan besar? Tapi ini hakikat tau tak? Tau tak apa alasan Kak Farha bila aku Tanya kenapa jawatan yang sangat menyiksakan ini diserah pada aku?

“ Ain kena belajar. Nanti tahun depan senang kami nak serah tugas.”

Huh…??? Ingat aku kemaruk dengan jawatan ke? Aku masuk pun sebab keterpaksaan aje lah. Aih… nasib kau la Zunnurain, muda – muda dah kene darah tinggi.

Ha… aku tau apa yang bermain dalam kepala korang semua. Mesti korang tertanya – Tanya kenapa nama aku dekat – dekat nak sama dengan hamba Allah yang sorang tu kan? Ditegaskan kat sini, aku Zunnurain Syifa Mohd Syazwan tiada kena mengena dengan pelesit yang merosakkan dunia aku itu.

Dari tadi aku dok membebel aje kan? Aku tak a sampaii ke tahap benci sampai nak membunuh. Tapi aku cuak dengan Zunnun ni. Atas alasan yang utama, sebab hamba Allah ini terlebih peramah. Aku takut dengan orang yang terlebih baik dengan aku, terutama bila orang itu terlalu kacak sampaikan ada kelab peminat sendiri. Seriau lah….

12hb. Jan 2000, Rabu

“ Ain, kau dah fikir ke kelab nak buat ape tahun ni?” Teguran yang tanpa salam itu betul – betul buat aku rasa nak sekeh aje kepala anak Pak Rauf ni.

“ Wa’alaikumsalam, aku tak fikir lagi.” Sengih pulak sewel ni. Zunnun dah tarik kerusi duduk berdepan dengan aku. Aku dah mula tak senang duduk, aku tak tahu kenapa aku tak boleh lari langsung dari budak sengal ni. Sudah la kelas bersama. Kelab pun bersama. Aku masuk kelab Media, dia pun nak masuk jugak. Aku masuk bulan sabit merah, mamat ni sibuk nak mengendeng jugak. Nasib baik aku tak masuk mana – mana sukan. Tu pun jenuh dia nak seret aku masuk bola tampar. Sengal betul la anak Pak Rauf ni. Tak nampak ke badan yang sikit punya comel ni, tak kan aku nak menyiksa diri.

“ Kenapa kau tak fikir? Kau kan presiden?” Zunnun dah buat muka comel dengan aku. Er… Bleh tak aku nak cepuk dia ni?

“ Siapa ntah yang gatal – gatal mulut pergi canang nama aku jadi presiden? Aku bukan nak pun.” Zunnun tersengih. Aku tak buat lawak la dol. Geram betul aku dengan hamba Allah ni. Tapi, yang peliknya, aku tak boleh nak marah dia la. Dia manderem aku ke? Ha…. Untuk soalan ni aku tak dapat nak jawap.

“ Ain, kau tau kan yang kau tak boleh marah?” Zunnun mengeluarkan kata- kata sambil ketawa. Keji betul bunyinya. Aku dapat rasakan yang mamat ni nak kenakan aku.

“ Eh? Kenapa aku tak bleh marah?” aku tengok Zunnun dengan senyuman kecil. Ei…. Rasa nak bunuh orang. Boleh?

“ Sebab kau comel bila marah.” Heh? Apa punya alasan tu? Tiba-tiba aku Nampak Zunnun depan aku ni jadi kecik aje. Kenapa ek? Tiba – tiba jugak Si Zunnun yang sengal tu gelak besar macam tak cukup nafas.

“ Ain, jangan buat muka macam tu. Karang aku tergoda.” Sah. Mamat ni nak kenakan aku. Eik… geramnya. Dah la. Malas nak layan dia. Baik aku balik.

9hb. Julai 2001, Isnin

“ Ain, tunggu la aku.” Zunnun berlari mengejar aku yang sedang berjalan seperti hendak berlumba jalan kaki menuju ke perpustakaan.

“ Ain…” Kali ini, mahu tau tidak aku terpaksa menghentikan kaki apabila mamat ini tiba – tiba berada depan aku. Apa lagi yang mamat ni nak? Aku tak paham sebenarnya
.
“ Aku rasa kita perlu bercakap.” Zunnun menarik aku masuk dalam perpustakaan. Mujurla tak ramai yang perasan dengan kehadiran kami. Cuma beberapa mata yang mengambil berat pasal Zunnun yang menegak kepala.

“ Duduk.” Aku tak tahu kenap aku patuh pada arahan Zunnun. Tapi aku akui, aku bukanlah benci pada dia. Cuma kurang selesa.

“ Aku tau kau marah pada aku.” Aku tidak berkutik pun pada kata – kata Zunnun. Hakikatnya, aku bukan marah. Aku cuma tak selesa. Aku tak suka diperkatakan. Aku tak suka diberi perhatian. Tambah – tambah denngan orang macam Zunnun. Biar la orang kata aku kera sumbang ke, apa –apa sekali pun, aku tak peduli.

“ Aku mintak maaf…” Zunnun sudah mula memandang aku dengan wajah yang aku rasa sukar untuk seorang remaja berusia 15tahun untuk mentafsirkan. Ah.., jangan pandang aku macam tu Zunnun. Kau buat aku rasa tak senang duduk. Tapi aku hanya mampu menjerit dalam hati.
Zunnun Lutfi. Seorang yang lengkap sebagai pelajar. Sebagai seroang pelajar, sebagai seroang yang berusia 15 tahun, aku betul – betul cemburu pada Zunnun. Siapa yang tak kenal dengan Zunnun. Sedangkan kakak-kakak tingkatan 4 dan 5 malah tingkatan 6 pun sibuk nak mengambil dia sebagai anak ikan, er… maksud aku adik angkat. Disebabkan popularity Zunnun sebagai pemain utama pasukan bola tampar sekolah, pelajar cemerlang dan berkebolehan. Ditambah pula dengan wajah yang kacak.

“ Ain, aku betul – betul minta maaf. Aku tak berniat pun nak permainkan kau, atau pelekehkan kau. Aku ikhlas dengan apa yang aku ucapkan.” Kata – kata Zunnun seraya menarik aku yang hanyut dalam dunia aku. Aku lihat Zunnun mula menekup muka pada meja setelah aku dan dia bertentangan mata buat seketika. Aku dapa lihat dengan jelas telinganya memerah biarpun aku tak pasti riak wajahnya bagaimana.

Ah… Zunnun Lutfi setul – betul seorang yang pelik. Masakan orang yang lengkap berpakej seperti Zunnun Lutfi tiba – tiba mengatakan “ Ain, aku suka kat kau” pada seorang Zunnurain Syifa yang ntah apa – apa ni. Sudah la montel, konservatif dan suka berada dalam dunia sendiri. Serta merta aku teringat perbualan kami yang menyebabkan aku rasa nak lari jauh – jauh Zunnun Lutfi.

Beberapa hari lepas, aku dan Zunnun sibuk di Bilik Kelab Media, menyiapkan pengeditan buletin sekolah.ntah kenapa mulut baik hati bertanya.

“ Zunnun, aku nak tanya sikit.”

“ Apa dia?”

“ Aku pelik la. Kau tak dengar ke orang dok cakap yang kau dengan aku ada affair?”

“Ada, tapi abaikan aje lah.”

“ tapi aku pelik la jugak. Kenapa kau sekelas dengan aku padahal kau budak pandai. Kenapa kau satu kelab dengan aku sedangkan kau bleh masuk kelab lain. Kenapa kau sibuk – sibuk masuk BPC sedangkan kau aktif.”

“ Jawapan yang simple.”

“ Apa?”

“ Sebab aku senang ada dekat dengan kau.”

“ kenapa?”

“ Sebab aku suka kau.”

19hb. Okt 2001, Jumaat.

Aku memandang Zunnun yang tengah seronok berkejaran dengan kawan – kawannya di tengah gelanggang bola tampar. Aku tak tahu virus apa yang menjalar dalam salur otak aku, tapi aku suka tengok Zunnun bila dia bermain. Macam kanak – kanak yang dapat bola. Sesekali terdengar jerit pekik dan gelak tawa mereka bergema dalam gelanggang.

“ Ain, kau tunggu aku?” Makaih… terkujat aku. Mamat ni memang tak reti bagi salam agaknya.

“ Wa’alaikumsalam…. Tak la. Aku dengar bunyi bising sampai ke library, jadi aku turun nak bagi hukuman. Tak reti bahasa ke? Kan orang lain nak study, hormat la sket. Minggu depan kan dah nak start PMR.” Zunnun ketawa besar. Samapi buat aku rasa nak terajang aje budak ni. Nasib baik aku pakai baju kurung.

“ Jom main sekali….” Zunnun dah tarik tangan aku. Selamba badak aje mamat ni. Kawan – kawan dia dah bersiul-siul. Aku cepat – cepat tarik tangan aku balik.

“ Beragak sikit bleh? Aku nak main pakai baju kurung ke?” Zunnun tersengih.

“ Alah, setakat pukul bola, bukan suruh berlari satu padang. Bagi keluar peluh sikit. Takde la terperap dengan bukku aje.” Wa’ala…. Memang selamba tahap tak ingat la dia ni. Memang aku dengan Zunnun dah mula berbaik. Tapi soal hati tolak ke tepi. Aku muda lagi. Tapi aku mengaku, aku betul – betul senang berkawan dengan Zunnun.

“ Tak payah la. Aku sayang lemak aku.” Zunnun dah gelak besar. Macam firaun pun ade.

“ Ha’ah. Nanti kalau kau kurus, kau dah tak comel.” Ei… geramnyer. Aku ingat nak usik dia, akku jugak yang terkena ballik. Benci betul aku.

14.hb Feb. 2002, Khamis.

“ Happy Valentine’s Day.” Pagi – pagi lagi aku dah dikejutkan dengan coklat Cadbury. Macam tau – tau aje tu memang kegemaran aku. Aku sambut aje rezeki depan mata.

“ Bahagian kau dah dapat, bahagian aku mana?” Pertanyaan Zunnun membuatkan aku tersengih. Sambil – sambil itu, tangan aku dah laju dah mengoyak pembalut coklat. Hari masih gelab. Yela, aku antara insan yang sampai awal ke sekolah sebelum matahari terbit.

“ alah… Aku tak payah bagi la. Bahagian kau banyak nanti. Tunggu aje peminat – peminat kau yang dari setiap peringkat umur tu bagi kat kau sat lagi.” Aku tersengih keji sambil mengulum cklat ditangan. Aku lihat wajah Zunnun seakan kecewa. Aku ketawa besar. Comel la pulak mamat ni.

“ Nah…” Aku mematahkan coklat lalu duhulur pada Zunnun. Zunnun tersenyum hambar. Namun, coklat tetap disambut.

“ Ain, aku akan ingat hari ni sampai bila – bila.” Ucapan Zunnun buat aku terpinga – pinga. Sudah la aku ni jenis yang lembab.

“ Kenapa?” Zunnun hanya tersenyum. Kemudian kepala digeleng perlahan. Dia tak pandang aku. Aku tak pasti apa yang dia pandang . tapi pandangan itu terlalu sukar untuk aku yang lampi ini untuk faham.

“ Ain, kau ingat tak hari yang aku cakap yang buat kau marah kat aku?” Mana mungkin aku lupa hari itu. Aku pandang Zunnun. Yang pasti aku meminta kepastian pada persoalan yan dia timbulkan.

“ Aku tak bergurau. Perasaan aku masih sama.” Eik? Mamat ni kenapa? Aku memang tahu hari ini hari untuk ber’kasih’an. Tapi kenapa pula tiba-tiba? Aku baru aje ringan mulut nak bertanya, Zunnun dah bangun, tinggalkan aku termangu-mangu sorang – sorang.

14. Feb. 2009, Sabtu

Aku tutup diari berkulit hitam setebal 700 muka surat itu. Biarpun diari itu sudah menemani aku hampir sepuluh tahun semenjak di tingkatan 1 lagi, belum separuh pun tertulis. Aku Cuma menulis perkara yang penting saja. Sekeping gambar yang terselit dalam helaian diari itu aku tarik. Wajah yang tersenyum itu turut buat aku tersenyum. Macam mana agaknya dia sekarang? Dimana dia sekarang? Zunnun Lutfi. Nama itu kembali meniti di bibir aku.

Sejak Valentine itu, kini, sudah 7 tahun berlalu. Kenangan itu masih kukuh terpahat dalam sanubariku. Dia, kawan aku yang pertama. Dia, sahabat au yang pertama. Helaian diari aku selak lagi. Pembalut coklat Cadbury Hazelnuts itu aku belek. Sudah lunyai. Mungkin kerana sudah 7 tahun dia menemani aku. Mungkin juga saban tahun pada hari ini aku membeleknya.

Aku tahu, perkara yang bak dalam hidup kita tak kan berkekalan. Aku masih terbayang – banyang raut wajah Zunnun pada hari itu. Masih terngiang – ngiang kata – katanya pagi itu.

“ Ain, aku akan ingat hari ni sampai bila – bila.”

“ Kenapa?”

“ Ain, kau ingat tak hari yang aku cakap yang buat kau marah kat aku?”

“ Aku tak bergurau. Perasaan aku masih sama.”

Kesilapan yang paling besar pada masa itu adalah kebodohan aku. Kesilapan aku tak dapat mengagak kemungkinan ini. Kesilapan aku tak perasan perubahan sikapnya. Kesilapan aku sendiri kerana tidak berterus terang dengan dia tentang perasaan aku.

Bila dikenang kembali, biarpun masa berlalu pantas, biar kawan bertali arus, biar teman silih berganti, biar cinta dating dan pergi, kenangan aku dengan Zunnun betul – betul membuatkan air mata seorang Zunnurain Syifa menjadi teramat murah, mengalir laju menuruni pipi jatuh ke bumi.

25bh. April 2009, Sabtu.

“ Syifa, cepat la siap.” Jeritan Mira, roommate aku di kampus ini membuat aku kelam kabut.

“ Sabar la. Bagi la aku ikat rambut kejap.” Ucap aku pantas menocangkan rambutku yang panjang hampir mencecah pinggang. Aku ikat ponytail. Senang, dan ringkas. Kemudian sweater aku capai.

“ Yang pergi ikat rambut tu kenapa? Biar la lepas. Lagi cantik. Yang bantai sweater tu kenapa? T-shirt dah la.” Mira dah start membebel. Suka hati aku la. Aku hanya menjulingkan mata ke atas. Malas nak layan. Sweater pendek Adidas warna putih itu aku sarung tanpa mempedulikan Mira. Mira sudah mencebik bibir.

“ Ha… cebik la bibir tu. Aku cancel tak ikut karang baru tahu.” Aku menggertak Mira. Cepat – cepat Mira senyum. Huh… saje je minah ni. Suka ganggu aku punya cuti. Bagi la ku rehat. Dah la weekday macam nak pecah kepala otak aku, hari yang takde kelas pun nak kacau aku jugak?

“ Ala… Syifa, jangan la macam tuh. Aku nak kenalkan kau dengan pakwe aku. Nanti, takde la kau tersilap tergoda dengan kehenseman pakwe aku tu.” Aku menepuk dahi. Hek’eleh pompuan ni… setakat muka Hakim tu, takdenyer aku nak terpikat. Lagipun aku tak gila lagi nak kacau pakwe member.

“ Kau jangan nak mengada. Aku naik balik sat lagi….” Aku tak berura-ura nak berpatah balik.

“ Jangan la… Diorang dah tunggu kat bawah tu.”

“ Diorang?” Mira tersenyum keji. Aku dah agak dah. Kali ni jantan mana pulak yang diseret untuk jadi mangsa aku.

“ Hm… Hakim dengan Luth. Budak Building Survey.” Aku hanya mengangguk. Tak kuasa nak layan dah. Terima aje la.

Sesampai kami di bawah, kelihat dua orang lelaki sedang menunggu di tempat letak kereta bersandar sambil berbual pada kereta Satria Neo warna hitam yang telah dimodifikasikan. Sesekali terdengar gelak tawa mereka. Ntah kenapa, tawa itu seperti selalu aku dengar. Tapi aku sendiri tak pasti bila.

“ hi Guys….” Panggilan Mira membuatkan kedua mereka berpaling. Wajah itu. Wajah itu muncul kembali depanku. Kali ini di alam nyata. Sekian kalinya air mata ini menjadi murah semurah-murahnya.

26hb. April 2009, Ahad.

Kenangan semalam menjelma kembali di depan mataku. Aku buntu.
Aku lihat Mira menjadi kalut. Begitu juga dengan Hakim. Cuma dia saja yang tenang. Berjalan perlahan menghampiriku, perlahan tubuhku dirangkul erat. Esakanku semakin kuat. Dalam pada itu, aku lihat Mira seakan terpinga – pinga. Begitu juga Hakim.

“ Ain…. Really miss you.” Kata – kata ringkas itu membuatkan air mataku bertambah lebat. Aku menarik nafas panjang. Cuba mengumpul kekuatan. Dia aku tolak kuat. Satu penampar yang aku kira agak kuat aku lepas ke wajahnya.

“ Mana kau pergi selama ni? Kenapa tiba – tiba hilang kemudian muncul balik dalam hidup aku?” Kata – kata yang bersulam tangisan aku lempar kepadanya.

“ Aku tak berani nak hadapi kenyataan. Aku tak sanggup tengok orang yang aku sayang sedih disebabkan aku. Aku mintak maaf.” Kata – kata itu membuatkan aku terkedu.Begitu juga pemerhati kami, Mira dan Hakim.

“ Syifa, aku dah tahu semua. Luth dah cerita pada aku.” Aku hanya memandang Mira tanpa kata. Aku masih tak dapat terima yang selama hampir 3 tahun aku di kampus ini, aku sekampus dengan dia, yang berbeza Cuma fakulti.

“ Syifa, samapi bila kau nak hukum Luth? Aku tahu dia sayang kau. Tak pernah berubah pun sejak dulu.” Mana kau tau dia tak berubah Mira? Tapi kata – kata itu Cuma terbungkam dalam hati.

“ Syifa, aku membesar sama – sama dengan Luth di UK. 7 tahun aku dengan dia. 7 tahun aku berusaha dapatkan dia. Tapi, yang ada dalam hati dia Cuma budak montel itu jugak. Sungguh aku tak tahu itu kau Syifa. Aku Cuma tahu, dia panggil budak tu Ain. Tak kan kau tak faham lagi Syifa?” Kata – kata Mira aku sambut sepi.

Aku memeluk lutut mengadap langit. Suasana di kawasan kolej kediaman ini sepi. Jam menunjukkan angka 10. Masih awal untuk naik ke billik. Telinga aku masih terngiang – ngiang kata – kata Mira, kata – kata Hakim, dan kata – kata Luth a.k.a Zunnun Lutfi. Tiba – tiba telefon bimbit aku berbunyi tanda ada mesej baru masuk.

~xbek termenung mlm2. Nnt mimpi buruk. Aku berkerut dahi. Siapa pula hamba allah yang baik hati bagi aku nasihat free ni?

~did I know u?

~ did u 4get ur 1st luv? Aku terpinga. Zunnun? Mana dapat nombor aku. Ni mesti keje Mira.

~ xkenal. Xmoh layan.~ Pantas aku membalas mesej itu.

~Ain, kau masih seperti dulu. Comel dan manja. Gulp… sah. Memang Zunnun.

~kau ada masalah dengan attitude aku?

~ xde. B’coz that I’m in luv with u. Buat sekian kalinya aku meneguk air liur aku yang tiba- tiba jadi pekat ni.

~ But I hate u

~no syg. U luv me. Just admit it. Sayang? Alamak, kenapa aku rasa muka aku panas? Kene simbah dengan asid? Aku tengok kiri kanan, cari kut – kut la aku boleh Nampak Zunnun menyorok kat mana. Takde la pulak. Aku cepat – cepat angkat kaki naik ke bilik.

~ cepatnya naik? Dh surrender ke? Aku tak nak layan. Jantung dah macam nak pecah. Nak cepat – cepat sampai ke bilik.

~ that’s cute. That’s my Ain. Sah… Zunnun ni nak kenakan aku lagi. Aku dah nazak dah ni. Memang la aku marah pada dia. Tapi dalam marah ada sayang. Hek’eleh…. Tetibe aje Zunnurain Syifa jadi minah jiwang. Aku tersenyum sorang – sorang. Tiba-tiba deringan telefon buat senyum aku yang paling comel itu tadi termati. Alamak. Zunnun calling. Mati aku. Perlahan – lahan aku angkat jugak.

“ Hello….”

“ Hm….” Aku tak leh nak jawap panjang – panjang. Gugup.

“ Dah nak tidur?”

“ Hm….” Lepas tu lama jugak la Zunnun diam. Dia buat aku rasa macam duduk dalam sauna.

“ Ain….” Akhirnya setelah 10 minit, bersuara juga dia.

“ Hm….” Aku masih tak tahu nak jawap macam mana.

“ I love you…” Serentak itu juga talian diputuskan. Aku terpinga sekejap. Perlahan – lahan senyuman tersungging pada bibir. Sekelip mata aku teringat keadaan 8 tahun sudah dalam perpustakaan sekolah. Comelnya apabila Zunnun Lutfi malu. Terutama tellinga yang merah itu. I love you too…. Ucapku. Biarpun Cuma sekadar bergema dalam hati, aku yakin dia memahaminya.

1 ulasan:

MiMi berkata...

simple..hehe tp best. sweet.

(^0^) ErimO pAda SeOranG Nem0 (^0^)